My Story

Pengalaman Jadi Santri Rock ‘N Roll……….


“Lamun bangor wae mah , ku bapa rek di asupkeun pasantren”
(Kalo nakal trus , Bapa masukin pesantren)

Kalimat yang sering saya dengar , klo ada anak yg nakal bgt trus gbsa diatur pula. Pesantren seolah jadi senjata ancaman buat anak nakal. Pandangan ini kebanyakan terlanjur melekat pada masyarakat perkotaan (termasuk saya, pada awalnya). Kali ini sayaingin sedikit mengulas dunia pesantren yang hampir 2,5 tahun ini menjadi dunia yang saya temui setiap hari.

Berawal di tahun 2011 , saya mulai bekerja sebagai Engineer di salah satu perusahaan Jepang di Kawasan BIC Purwakarta hingga saat ini. Maka mencari tempat tinggal/kost di daerah purwakarta mnjadi keharusan coz klo pulang-pergi Bandung-purwakarta pastinya cape bgt. Hal yang terbesit waktu itu, cari tempat tinggal/kost yang deket sama masjid tentunya biar lebih gampang buat sholat berjamaah dan lebih kenal sama warga sekitar. Akhirnya sayadapet rumah kontrakan bulanan di daerah Gg Sukarata Cipaisan Purwakarta, tempatnya persis didepan komplek Masjid An Nur yang cukup besar. Dimulailah rutinitas bekerja di siang hari (5 hari kerja) , diakhir pekan sayapulang ke Bdg. Hal yang ngak sayasadari waktu itu, tepat sebelah masjid ternyata sebuah komplek pesantren bernama Pondok pesantren Miftahurohmah.

Awal saya nyangkanya itu cuma sekolah Agama TPA/TKA karena memang siang sampe malem rame bgt anak2 yang mengaji. Ternyata disana ada beberapa santri yang tinggal disana & malahan ada juga santri yang berstatus sebagai karyawan. Dimulai dari perkenalan sama pengurus/Takmir masjid maka sayabanyak kenal sama wrga pesantren trus mulai ikut mengaji & ngajarin anak2 iqro dari magrib sampe jam 8. Setelah itu sayangebantu santri2 yang tinggal di pesantren , belajar pelajaran sekolah coz ada beberapa orang santri yang masih berstatus pelajar. Ditambah juga ada 2 santri yang berstatus karyawan di kawasan BIC, lumayan dapat teman ngobrol.

Waktu itu ngak kerasa sayaudah mau 2 bulan mengontrak rumah, tepat seminggu sebelum kontrakan habis. Sayaditawari untuk tinggal dipesantren itu oleh anak pimpinan ponpes Ustadz Iip karena ada kamar yang cukup besar kosong , katanya daripada jadi gudang mndingan diisi. Waktu sayapikir2 dulu, tapi akhirnya saya memutuskan tinggal dipesantren. Beresin kamar trus diisi perabot sayayg dipikir terlalu mewah untk ukuran santri pesantren. Maka dimulailah aktivitas & rutinitas di komplek pesantren bersama para santri, nih sdikit gambaran kegiatan sayadi pesantren sehari-hari

OLYMPUS DIGITAL CAMERA

04.15 – 04.45  : Bangun dilanjutkan Sholat Shubuh berjamaah
05.20 – 06.00  : mengaji hadist + Bahasa arab
06.00 – 06.30  : Bersih2 + makan + siap2 berangkat kerja
07.30 – 16.30  : Putar Otak , banting daging —–>> bekerja jadi engineer
18.30 – 20.00  : Ngajarin iqro & mengaji kitab tijan , safinah ,Bajuri , fathul Mu’in dll
20.30 – 22.30  : Kegiatan pribadi ( belajar + ngulik laptop + nonton tv…..dll)
22.30                : Tidur

Kegiatan yang pada awalnya nguras energi tapi stelah dijalani ternyata cukup asik & bermanfaat. “PESANTREN” benar-benar dunia yang sangat berbeda yang ngak bakal sayatemui di kota besar. Secuil pola kehidupan & pengajaran dunia pesantren yang bikin saya“SANGAT TERKAGUM”…..SUBHANALLAH…… Disini saya melihat orang2 yang memandang penyelesaian suatu masalah pke sudut pandang islam ……..

orang2 yang ngak pernah takut kekurangan rezeki selama masih mw brusaha …. orang2 yang lebih mengutamakan ibadah dibanding hal yang lain ….. Kesederhanaan yang benar2 diterapkan yang bukan cuma kata-kata pemanis …… Klo diterangin banyak bgt hal yg saya temui di pesantren , di point dibawah ini saya coba nerangin sedikit nilai yang saya temui di pesentren (ini murni pandangan saya, klo ada yang mw nambahin….Monggo Mas)..

1 . Kedisiplinan
Di ponpes setiap santri harus ikut aturan yang bener2 ngiket dari mulai bangun tidur sampe tidur lagi. Liat kegiatan sayadiatas (tuh bwt saya yang karyawan) kalo buat santri pelajar pastinya lebih ketat, jam 4 sore harus udah di pesantren buat ngaji sore & setor hapalan Qur’an. Sholat berjamaah shubuh , ashar ,maghrib & Isya menjadi kegiatan wajib. Bahkan buat jadwal makan+mandi+keluar malam pun hrus patuh jadwal, setiap santrinya benar2 diajarkan kedisiplinan yang tinggi. Dengan pola kedisiplinan yang tinggi setiap santri terbiasa untuk berdisiplin atas segala hal.

2 . Kemandirian
Jika memilih atau dipaksa menjadi santri maka mau tidak mau harus siap belajar mandiri karena hidup jauh dari orang tua. Kemandirian dipupuk sejak dari bangun tidur sampai tidur lagi, contohnya setelah mengaji setiap santri mulai mennyiapkan segala keperluan sendirbunuai. Hampir menjadi pemandangan sehari-hari melihat santri yang pelajar SD / SMP masih mencuci & menyetrika pakaiannya sendiri. Bandingin aja sama anak SD/SMP diluar pesantren yang tiap mau berangkat sekolah cuma bisa teriak ke ibunya untuk nyiapin keperluan sekolah. Di pesantren bener2 dikondisikan santri yang mandiri buat mengurus segala hal.

CIMG8934

3 . Kesederhanaan & Rasa syukur
Pada 1 bulan awal saya tinggal di pesantren timbul perasaan malu pada diri sendiri. Disaat itu saya membawa kamar dengan barang2 yang biasa menurut pribadi, contohnya LCD TV 24 inch, laptop+audio system & motor sport. Di pesantren saya dikeliling sama orang2 yg benar2 sederhana. Rumah Ustadz Asep (Pimpinan ponpes) sangat sederhana tidak terlihat simbol kemewahan atau kekayaan, walapun beliau secara ekonomi sangat mampu.

Semua hartanya dimanfaatkan untuk kemajuan pesantren & memberi manfaat untuk masyarakat sekitar. Sifat inilah yang benar2 diajarkan pada santri2nya dengan memberi contoh yang nyata. Hampir 2 tahun bermukim di pesantren kesederhanaan yang ada memupuk rasa syukur pada keadaan sekitar. Disini kita benar2 dikondisikan untuk melhat sesuatu ke bawah untuk urusan dunia , untuk urusan akhirat kita harus melihat keatas.

4 . Leadership Mentality
Kepemimpinan menjadi hal dibiasakan diterapkan di pesantren contohnya setiap 2 bulan sekali digilirnya amanah sebagai RC/KM kalo disekolah, santri dibiasakan memimpin teman2nya. Bahkan setiap malam jum’at digilir pula santri untuk memimpin teman2nya mengaji yasin & tahlil. Berbeda dengan di sekolah yang lebih sering mengajarkan teori tapi di pesantren lebih diterapkan aplikasi, karena jiwa kepemimpinan itu dibentuk bukan dicari.

Diatas semua itu tentunya setiap santri dibekali ilmu agama yang mumpuni yang nantinya buat jadi bekal di masa depan. Hampir 3 tahun dipesantren menjadi potongan perjalanan hidup yang luar biasa yang ngak akan saya lupain seumur hidup gw. Karena tahun depan saya akan segera meninggalkan & menjalankan salah satu ibadah yaitu berkeluarga ( AMIN )…….

Semoga Allah terus melimpahkan rahmat bagi pesantren & orang2 yang memakmurkannya…….

Semoga bermanfaat ya bro artikelnya…….(@Rimba_rusli)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s