My Story

Selamat ulang tahun Mama…..


Bulan september itu ngak ada yang terlalu spesial sebelum gw sadar, lihat kalender ternyata di bulan ini Wanita paling cantik , baik & istimewa  yaitu MAMA berulang tahun yang kesetengah abad. Rencananya sih sederhana pengen ngajakin makan diluar tapi dipikir2 Mama suka ngomel “Daripada buat makan diluar mendingan uangnya kasihin Mama, ntar dimasakin yang enak” waduh ngak jadi ah. Akhirnya adik gw punya ide buat bikin kejutan buat mamadengan beliin kue ulang tahun yang cukup gede trus dirayain kecil2an dirumah. Ulang tahun Mama ditanggal 23 September, 2 minggu sebelumnya kami bikin rencana kejutan. Adik gw memesan kue ulang tahun berukuran medium di Toko Holland Bakery , Kue Tart Tiramisu seharga 200rb (harganya lumayan tuh …. ). Rencana ngasihinya bukan ditanggal 23 Sept tapi di tanggal 28 Sept cos gw masih kerja di luar kota & adik gw cukup sibuk kuliah. Hari yang dinanti itu tiba , kami berdua pergi dari siang tanpa kabar ataupun pamitan , Mama biasanya tau , klo gw udah pergi bawa mobil berarti gw nge-date , adik gw biasanya ada kegiatan dikampusnya kalo Sabtu. Tapi kita pergi keluar diluar yang Mama kira , kita muter2 beli makanan & ngambil Kue di sore harinya. Menjelang maghrib kita pulang & biasa aja kaya yang ngak terjadi apa2 , kue gw umpetin di kamar gw. Kebetulan mama lagi sibuk di dapur, trus kita nyamperin sambil bawa kue ualng tahun berlilin & nyanyi happy birthday.

KEJUTAN

IMG07271-20130928-1934

Mama cuma ketawa ngeliat kita datang , trus kta ciumin mama. Kue dibawa ke ruang tamu trus dikasih lilin ditiup & dipotong dibagiin ke tetangga.

 Sedikit curhat tetang MAMA sosok wanita yg luar biasa , darah perempuan jawa mengalir deras ditubuhnya. Mama lahir & besar di sebuah kota kecil bernama Subah di Jawa Tengah. Ayahnya/Kakek gw seorang guru yang mengabdi penuh keikhlasan sampai menjadi kepala sekolah di SD hingga pensiun. Semasa sekolah dihabiskan di jawa Tengah, setelah lulus SMA . Mama merantau ke Bandung mencoba peruntungan mengikuti sipenmaru (SNMPTN jaman itu) mendaftar ke FISIP UNPAD tapi sayang tidak lolos, malah mendapat rezeki lain bergabung dangen IPTN yang waktu itu sedang jaya. Lebih dari 5 tahun Mama berkarir di IPTN sampai akhirnya bertemu Ayah & menikah di tahun 1985. 2 tahun kemudian gw lahir , gw masih inget waktu masih kecil gw sering ditipin ke Bibi gw yang seorang guru karena kesibukan Mama di kantor. Akhirnya pas gw berumur 2 tahun Mama memutuskan resign dari IPTN , untuk memberi perhatian lebih pada anaknya. Mama lanjut bekerja di Asuransi PT Bumiputera yg enaknya ngak terlalu nyita waktu , jadi masih bia mengurus gw , Tahun 1993 adik gw yang perempuan lahir. Mama memang “Seorang Perencana Nomor 1 , program “keluarga berencana dgn 2 anak cukup” benar diaplikasikan. Disaat itu asuransi pendidikan & kesehatan belum terlalu populer , kami berdua sudah di protect dgn asuransi tsb. Jadi setiap kami sakit atau perlu biaya sekolah, pastinya ada uang untuk membiayainya. Jarak usia gw dan adik sekita 6 tahun jadinya bener2 pas menurut gw. Di tahun 1995 Mama memutuskan resign dari Asuransi , karena gw udah beranjak besar & adik gw perlu perhatian lebih. Buat Mama “PENDIDIKAN” anak2nya menjadi prioritas , sejak kecil gw dididik keras buat jadi masuk ranking 5 besar di kelas , alhamdulillah g selalu masuk 5 besar malah waktu kelas 3 SD gw pernah rangking 1 selama 2 semester. Didikan agama juga tak luput malah jadi lebih kuat , setiap maghrib gw mengaji di mesjid deket rumah. Mama benar2 peduli sama pendidikan gw , sampai2 Mama pun membangun silaturahmi yang baik dgn guru2 di sekolah & Ustadz di deket rumah. Pola pendidikan kaya gini juga diterapin ke adik perempuan gw. Mama bukan wanita yang suka diam sesudah tidak lagi bekerja , Mama membuat usaha kecil-kecilan di rumah dari mulai memasok es & kue ke warung2, bisnis jual beli sandal sepatu sampai menerima jasa jahitan di rumah. Walaupun hasilnya tidak sebesar gajinya waktu masih bekerja tapi mama tetap berusaha untuk menambah-nambah penghasilan.

IMG07276-20130928-1937Cobaan datang ketika Ayah mulai pensiun bekerja, ayah gw bukan PNS atau pegawai BUMN , ayah gw cuma pegawai swasta biasa. Bisa dibayangin kehidupan keluarga kita berubah drastis , pemasukan ngak seperti dulu lagi. Padahal waktu itu kita lagi ngebangun rumah yang cukup besar & pastinya perlu dana besar ditambah gw mulai masuk kuliah & adik gw masuk SMP. Disiini ketegaran & kesabaran mama diuji , semua usaha mama lakukan ngabantu perekonomian keluarga. Gw jga sadar kondisi ini makanya gw gerilya nyari beasiswa pembebasan biaya kuliah , buat bekal sehari-hari gw ngandelin honor ngajar privat , jualan kue di kampus & jadi fotogafer dadakan di acara kawinan. Suka ngak tega liat mama setiap hari harus kecapean bikin kue & gorengan buat tambahan pemasukan, skill jahit mama kembali terpakai karena mama buka usaha jahitan di rumah. Tahun 2009 Ayah meninggal di tengah kondisi keluarga yang serba kekurangan dari segi ekonomi, gw waktu itu menjelang tugas akhir , adik gw masih SMA tapi untungnya rumah sudah jadi & kami tempati sampai sekarang. Godaan datang dari adik2 almarhum Ayah yg meminta kami menjual rumah. Bahkan ada yng nawar 400 juta, tapi Mama bersikukuh ngak mau jual, misalkan dijual trus kita tinggal dimana, rumah juga jadi kenang-kenangan dari Ayah. Selepas Ayah meninggal Mama menjadi single parent tapi bagi gw mama jadi single fighter yang lebih kuat buat membiayai kami berdua. Pendapatan perbulan gw yang cuma 800-1 jta , harus gw bagi 2 buat resiko dapur , makanya demi menghemat pengeluaran gw memilih tinggal sama bibi yang rumahnya di daerah bandung timur jadi biar deket ke kampus & juga deket ke tempat gw ngajar. Mama semakin giat usaha buat adik gw coz gw udah ngak jadi tanggungan, malah bisa sedikit membantu. Jualan kue & gorengan jadi lebih banyak , order jahitan mama ambil darimana pun, hampir setiap hari mama menjahit & bikin kue. Awal tahun 2010 gw lulus kuliah dgn IPK cukup memuaskan & untungnya gw udah kerja dari pengajar tetap di sebuah bimbel di bandung, penghasilan sudah cukup lumayan. Akhir tahun 2010 gw diterima kerja di perusahaan Asing di Cikampek, penghasilan gw cukup besar waktu itu. Penghasilan gw tetap dibagi 2 buat mama , buat biaya makan & uang kuliah adik gw. Sekarang mama masih menerima order jahitan di rumah & bikin kue tapi ngak sebanyak dulu karena kami anak2nya sudah mempunyai penghasilan masing2 (gw udah bekerja , adik gw kuliah sambil kerja paruh waktu) & bisa memberi tiap bulannya.

Mama adalah sosok yang tegar, sosok yang sekuat tenaga menyokong kami , sosok yang kuat tidak mau menjadi beban bagi orang lain. Semoga Allah selalu melimpahkan rahmat & rezekinya bagi Mama. (@Rimba_rusli)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s