My Story

Dia ….. Dia ….. Namanya Izona atau Nana ………….


Kisah berawal di kuliah semester 4, gw terlibat jadi panitia inti Mabim atau Ospek Jurusan kampus di Jatinangor. Kampus apakah itu kawan2….UNDIP (Universitas Di Padjadjaran) … Buka Bro tapi UNPAD (Universitas Pangkalan Damri). Sedikit cerita dikampus gw Jurusan Fisika UNPAD , dimana jumlah cewe ngak lebih dari 25% dari total mahasiswa seangkatan, dengan persentase cewe kece cuma 5%. Jdi kami para kaum Adam jarang nyari gebetan atau pacaran sama teman sejurusan , mendingan ekpansi ke jurusan lain. Gw sendiri sadar bgt kondisi ini dari awal pertama kuliah, jadi agak males ngegebet anak sejurusan lagian waktu itu gw masih pacaran walaupun beda kampus. Yach mendingan nikmati masa pacaran, semester demi semester berlalu dan gw masih berfikiran sama.

Semester 4 gw mulai terlibat di kepanitian ospek jurusan atau yang sering disebut Mabim, gw termasuk dalam 15 orang panitia inti. Dimulailah rapat2 gila selama 6 bulan , latihan lapangan & persiapan yg matang. Panitia ospek/mabim terdiri dari 2 angkatan, yaitu mahasiswa tahun pertama yang tugasnya teknis dilapangan & mahasiswa tahun kedua sebagai koordinator panitia, Gw waktu itu kebagian jadi koordinator panitia olahraga. Waktu sesi olahraga ada beberapa maba yang tidak kuat, trus teriak cukup kencang “Medik” , datanglah cewe panitia medik………

IMG_20131220_001609

……… Gadis putih berkacamata dibalut kerudung putih , pake jaket himpunan yang pas dengan tubuhnya yang kecil ,kumis tipis menghiasi wajahnya yang manis….

Tanpa banyak tanya langsung melaksanakan tugasnya sbg panitia medik, kesan gw pertama “BIASA & STANDARD” masih cakepan cewe gw tuh…..(:p). Lama kelamaan coz sering bareng ngurus Ospek akhirnya gw kenal dia

Dia bukan perempuan jawa tapi perempuan dari pulau seberang, tanah minang, kota Bukittinggi tepatnya. Mukanya bulat , matanya besar dihalangi kacamata kotak berlensa tipis , kumis tipis menghiasi wajahnya yang putih manis. Kerudungnya panjang rapi menutupi sebagian dadanya dibalut pakaiannya yang modis rapi bercelana jeans ,pakaiannya ngak pernah ketat selalu longgar untuk menjaga bentuk lekuk tubuhnya dari tatapan jail. Kulit wajahnya putih manis serupa kulit tangannya yang putih pula. Selalu bersepatu karet datar ketika ke kampus untuk mendukungnya aktivitasnya padat & enerjik. Ke kampus cuma kalo ada kuliah & kegiatan himpunan , jarang bgt keliatan nongkrong ngak jelas……. Dia adik angkatan, gw jarang ketemu di tahun pertamanya coz mahasiswa tahun pertama kuliah di Gedung bersama PTBS jadi wajar aja gw ngak tau apalagi kenal.

2 tahun awal kuliah lebih banyak dukanya daripada sukanya. Dukanya pas klo tiap ujian semester gw ngak pernah dapet kartu ujian coz SK beasiswa selalu datang telat menjelang ujian, alhasil kalo mw ujian gw ngeloby dosen dulu , untungnya kebanyakan mau mengerti. Sukanya klo di kampus yach Dia itu perempuan manis dengan kacamata berlensa tipis, “Izona Gusti Dewi” namanya. Unik kalo membaca namanya kadang suka bingung manggilnya apa “ZONA” , “IZON” atau “JON-JON”, ternyata manggilnya simpel cukup 2 suku kata “NANA”. Hah entah kenapa sejak SMP gw tertarik klo ada orang yang namanya unik tapi yang jelas dia itu SPESIAL.

Informasi dari beberapa agen terpercaya, kost dia di pondok arika jatinangor. Namun sia-sia sajah tau kostannya, gw ngak cukup berani ambil risiko diusir , paling berani cuma lewat depan kostannya berharap bertemu & sekedar menyapa. Ini yang bikin gw aneh , sama cewe laen gw berani tapi sama dia gw bener2 ciut, ternyata alasannya cuma satu yaitu DIA BERKERUDUNG. Setelah belasan cewe yang pernah singgah di hati , dialah PEREMPUAN BERKERUDUNG PERTAMA yang bikin gw jatuh hati.

1233611_10202063211366735_434588929_n - Copy

Bagi gw perempuan berkerudung adalah “UNTOUCHABLE GIRL” , perempuan yang naik derajatnya karena keikhlasannya melaksanakan perintah agama. Keyakinan ini dibentuk sejak gw kecil hasil didikan orang tua & lingkungan agama yang kuat. Alhasil ginilah gw kalo ngadepin perempuan berkerudung , nyali gw ciut , otak gw beku ngak bisa ngeluarin ajian kera sakti menaklukan wanita. Walaupun pas semester 6 gw punya keberanian mendobrak keciutan nyali gw ngadepin perempuan berkerudung.

Kembali ke Nana , orangnya enak diajak ngobrol , suaranya renyah klo dia lgi ngomong gw suka perhatiin kumis tipis di mulutnya , lucu bgt keliatanya. Kadang ada yang ngeledekin kumisnya tapi suka nyeletuk “Kumis tipisnya itu bro , yang bikin dia makin cantik & manis”. Ngak sadarnya selama ospek selama 6 bulan, gw jadi sering ngobrol sama dia. Ospek diakhiri dgn kemping diluar selama 3 hari , waktu itu gw diminta jadi koordinator panitia medik, gara2nya pas panitia lagi rapat di kelas gw nyelonong ngambil topi yang ketinggalan. Teh Evi senior gw tanya “Rimba mau ngak jadi koordinator medik kemping ?” gw jawab sambil nyelonong “Heheheh , yang lain dong teh, mnta yang ngak2 aja”.

Gilanya gw beneran ditunjuk jadi koordinator medik pas kemping, Dini Andriani koordinator medik ospek cuma cengengesan sambil bilang “Tuch Kan lo kena Juga”. Akhirnya Dini ngebantu ngasih data2 medik anak maba waktu itu , trus gw tanya “Anak medik yang bisa diandelin buat ngebantu gw siapa din ?” , jawaban yang diluar nalar gw jawabannya cuma 1 kata “Nana”. Dalam hati gw memaki & mengumpat Dini sejadi2nya walaupun ada perasaan sedikit senang.

Dimulailah Camping 3 hari 2 malam yang melelahkan. Kita long march ke lokasi yg jaraknya sktr 6 km, dijalan diguyur hujan deres bgt. Disinilah pertama kalinya gw liat Nana ngelepas kacamatanya yang tipis. Wajah putih bulat terlihat jelas, mata besarnya yang jernih kli gw bener2 sadar ternyata tatapannya tajam tapi meneduhkan,. Diperjalanan 3 orang maba jatuh pingsan , gara2 kecapean ngelahap rute yang terjal akhirnya dibawa ke rumah sakit terdekat Nana ikut ngawal mereka, gw ngak ikut coz harus ngawal anak2 sampe lokasi kemping trus baru nyusul. Nyampe lokasi, Nana ngasih kabar klo mereka baik2 aja, alhamdulillah tapi tetep gw agak syok trus gw koordinasi ama senior & dosen buat jemput mereka balik ke lokasi.

Gw dianterin pk mobil ke rmah sakit , selama di jalan pikiran gw ngelayang sampe gw ngak sadar baju gw kotor kebasahan hujan & lumpur, parahnya gw lupa ngak pke sepatu alias nyeker. Nyampe rumah sakit , gw kelimpungan pas masuk ruangan terlihat 3 orang lagi ngebaring , gw ngeliat Nana tersenyum manis bgt sambil ngangkat 2 jari bilang “Hhhhiiii” (Asem bgt) , klo ngak liat senyumnya manis udah gw tabok kali.

Kembali ke senyumnya Nana, hal yang sering gw lakuin selepas kuliah siang. Gw duduk di kursi sebelah mushola , biasanya Nana sholat dzuhur disitu. Cukuplah ngeliatnya datang trus senyum sambil nyapa. Klo udah wudhu , wajahnya teduh bgt mungkin efek air wudhu. Setiap selesai sholat matanya memicing untuk memakai kacamatanya trus nyari sepatunya… pengennya sih perhatian trus ngambilin sepatunya tapi…….ga gw lakuin. Rasanya menjadi tolol dan menjadi manusia batu.

Kalo berpapasan sama dia ,gw melambatkan langkah trus senyum sambil ngangkat 2 jari sambil bilang “Hhhiii”……..Hahaha bocah banget yaa. Mungkin gw ini adalah sejenis manusia yang berani maen jauh atau sebenernya pengecut. Jadi sahih kalau gw diledekin pengecut sama temen2 segank gw. Kesel diledekin trus akhirnya ngumpulin keberanian buat ngedobrak keciutan nyali , gw bikin strategi deketin dia , semua ilmu , ajian & pengalaman mendekati cewe bakal gw pake. Mendekati tengah semester 6   kadang2 sms dia , ngajakin ngobrol klo di kampus, seneng juga walaupun rada2 deg2an.

TAPI Cobaan datang dari temen sendiri ,Rizky namanya yang ternyata suka sama Nana. Aaaahhh demi persahabatan akhirnya gw mundur & persilahkan dia mendekati nana, posisi gw udah putus sama pacar gw di akhir semester 5. Sakit rasanya liat gebeten sendiri di deketin sama sahabat & gilanya kok gw mau aja. Daripada gw ngenes akhirnya gw menjauh dari mereka 2 berdua & menyibukan diri sama kuliah , organisasi & ngajar. Tapi tetep sapaan 2 jari sambil bilang “Hhhiiii” selalu gw lakuin kalo papasan sama dia. Disaat kekosongan hati itu (Ya’elah bang………..) gw berkenalan sama seorang gadis putih tinggi berkerudung modis , bermata indah , berlogat sunda kental bernama Yuki , anak sastra Jepang. Singkat cerita gw jadian ,mungkin dialah pelarian gw & akhirnya berhasil ngedobrak keciutan nyali depan cewe berkerudung (Maafin Aa , Neng………..)

Teori perempuan baik hanya untuk lelaki baik ternyata itu benar adanya. Progress Rizky mandek alhasil pedakate gagal total, malah sering jadi bahan ledekan klo kita lagi ngumpul (dalam hati gw ketawa sekeras2nya). Akhirnya gw tau Nana pacaran sama senior namanya Wildan, cowo pinter Baik & Sholeh info ini gw dapet hasil obrolan ngalor-ngidul sama teteh senior gw yang ngak sengaja sebis waktu pulang kuliah. Wildan mahasiswa yang pintar ,koordinator di lab, leader project ilmiah yang pasti orangnya rapi & bersih. Well, memang harus seperti itu menjadi perempuan. Mencari pasangan yang baik & prospektif, agar mereka bisa merasa aman.

Berjalannya waktu kabar semua kabar tentang Nana rasanya gw udah ngak ambil peduli , ngak mau tau. Sedangkan gw terhanyut menikmati masa kebersamaan sama Yuki yang penuh romantika (Eh Buset…). Camping tahun berikutnya , kita sering ketemu karena gw jadi Korlapnya. Setelah itu kita jarang ketemu coz gw mulai sibuk penelitian & skripsi.

Begitulah cerita pendek tentang cinta semasa kuliah, memang semua yang pertama selalu berkesan begitu juga Nana , walaupun ceritanya kasih tak sampai. Dari semenjak itulah gw tau kualitas gw di mana. Sampai gw lulus kuliah & bekerja , Nana ngak pernah tau tentang ini , kecuali dia baca postingan ini.

-Untuk Izona Gusti Dewi-

8 thoughts on “Dia ….. Dia ….. Namanya Izona atau Nana ………….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s