Berlibur ala Backpacker Ke Jogja


Rutinitas kuliah dan kerja yang menguras energi saatnya direcharge dulu dengan berlibur. Libur kuliah yang cukup panjang ditambah libur dari studio tempat saya bekerja.Bersama 5 orang teman, kami berangkat dari Bandung hari kamis malam 13/05/2010. Naik KA ekonomi Kahuripan dari stasiun Kiaracondong ke jogja cuma 25.000 aja loh, cocok banget buat para backpacker. Kereta berangkat pukul 20.50 wib, dimulailah perjalanan penuh sensasi ala kereta api ekonomi. Mulai dari hawa panas, pedagang asongan, copet, sampai musisi jalanan mulai menyemut di dalam gerbong transportasi rakyat ini.

tugu jogja

tugu jogja

Hari Pertama (Jum’at, 14/05/2010)

Tiba di stasiun Lempuyangan jam 06.00 wib, Tanya sana-sini akhirnya memilih berjalan kaki sambil menikmati suasana pagi di Jogja. Sarapan pagi di sebuah gerobak yang menjajakan makanan khas jogja bernama warung angkringan. Mengisi perut dengan nasi gudeg tahu tempe dan sate ditambah segelas teh manis, sudah lumayan kenyang (Cuma bayar Rp 5000). Perjalanan dilanjutkan tak terasa sampai di UIN Sunan Kalijaga, dari situ langsung ke shelter TransJogja. TransJogja menjangkau seluruh kota Jogja dan beroperasi sampai pukul 21.00. Hampir semua perjalanan saya di jogja ini menggunakan TransJogja ini, karena disamping murah (cukup Rp 3000 bisa berkeliling kota Jogja) kondisi bis juga nyaman, selain itu petugas shelter akan selalu siap jika ditanya tentang rute dan objek2 yang ada di Jogja. Puas berkeliling 2 kali jogja, perhentian kami selanjutnya adalah keraton, alun-alun jogja diakhiri kampus UGM. Malam menjelang jogja semakin indah saja, kami menikmati suasana ini. Tapi apa daya badan ini sudah terlampau lelah walau kami masih bersemangat. Saatnya mencari penginapan akhirnya kami memilih penginapan di daerah Sosrowijayan. Dari info yang kami dapat Sosrowijayan merupakan sebuah di jalan kecil di daerah Malioboro atau sekitar 200 meter dari Stasiun Tugu. Daerah ini terkenal sebagai kampung turis karena banyak tersedia berbagai hostel dengan tarif yang sangat terjangkau. Untuk turis pribumi, harga yang dipatok untuk per orang per malamnya adalah Rp 20.000. Penginapan di daerah ini selalu menjadi favorit para turis karena harganya yang murah dan wilayahnya yang sangat strategis.

Hari kedua (Sabtu, 15/05/2010)

Hari sabtu perjalanan dilanjutkan ke Candi Borobudur, naik bis transjogja shelter malioboro sampai ke terminal Jombor lalu dilanjutkan naik bis ke terminal borobudur. Dari terminal berjalan kaki sekitar 15 menit ke kawasan candi. Memasuki kawasan candi kami disambut oleh pertunjukan seni rakyat yang cukup memikat dan udara yang cukup sejuk, mungkin dikarenakan kami datang pada hari sabtu pagi di musim liburan jadi banyak hiburan rakyat. Saatnya ekplorasi dan bernarsis ria di Borobudur. Selesai menikmati Borobudur dilanjutkan ke kawasan Prambanan yang bisa dijangkau dengan bis yang banyak tersedia dipelataran parkir Borobudur.Puas sudah menikmati salah satu keajaiban dunia tapi hari masih panjang (Masih jam 13.30). Kami bergegas kembali ke terminal jombor untuk melanjutkan perjalanan ke pantai Parangtrisis di selatan jogjakarta. Perjalanan sekitar 3 jam akhirnya sampai di pantai Parangtritis, sesuai target untuk menikmati sensasi sunset di sore hari. Bermalam di kawasan pantai , jangan kira kami menyewa penginapan. Tidur beralaskan pasir pantai berselimutkan awan dan angin malam ala Peppy The explorer(tidur memakai sleeping bag).

Parangtritis

Parangtritis

Hari Ketiga (Minggu, 16/05/2010)

Indahnya mentari pagi , hawa pantai Parangtritis menyambut ditambah deburan ombak dan pasir pantai. Masih pagi tapi pantai sudah ramai, kami bergegas membereskan sisa-sisa tidur malam. Menikmati pagi yang indah di parangtritis dengan berenang di air laut yang masih hangat. Setelah cukup puas berenang akhirnya kami mencari tempat mandi dan sarapan pagi. Perjalanan dilanjutkan untuk kembali ke jogjakarta dengan menggunakan bis. Pukul 11.00 sampai di terminal jogja diteruskan dengan naik trasjogja menuju malioboro. Di hari terakhir kami ingin menikmati jogja sekali lagi. Dimulai dengan menelusuri jalanan malioboro dilanjutkan ke benteng Vendenburg yang terletak tidak jauh dari malioboro (ditempuh dengan berjalan kaki). Mengisi perut di angkringan , menikmati sensasi kopi joss dan menyeruput manisnya dawet ayu(Es cendol klo di Bandung). Malam menjelang , udara masih terasa panas ditemani riuhnya malioboro. Berburu oleh-oleh untuk keluarga dan my lovely uland , membeli kaos, celana , batik dan pernak-pernik. Makan malam di lesehan malioboro dengan menu nasi ayam,tahu tempe ditambah oseng-oseng mercon yang sangat pedas. Keriangan malam terakhir dijogja harus kami akhiri dan kembali bermalam di sosrowijayan.

Hari Keempat (Senin, 17/05/2010)

Sarapan pagi di warung angkringan dari sosrowijayan berjalan kaki sekitar 20 menit ke stasiun lempuyangan. Memesan tiket KA Kahuripan, tepat pukul 8.50 pagi kereta merayap meninggalkan jogkakarta bersama kenangan indah yang kami tinggalkan di kota ini. watur Nuwun Sanget Jogjakarta , Teman2 selanjutnya ke kota apalagi yaaa……..

Bagi anda yang ingin merasakan Backpacker Ke Jogja berikut besar biaya yang saya habiskan

Tiket KA Kahuripan Bandung-Jogjakarta (PP)    Rp  50.000

Penginapan Sosrowijayan (2 Malam)                       Rp  50.000

Tranportasi Transjogja (5 x @ Rp 3000)                Rp  15.000

Tiket masuk tempat wisata                                            Rp  30.000

Tiket Bis Jogja-Borobudur                                             Rp  20.000

Tiket Bis Borobudur-Parangtritis                               Rp  30.000

Tiket Bis Parangtritis-Jogja                                           Rp  20.000

Biaya mengisi perut                                                          Rp 150.000

Oleh-oleh                                                                               Rp 100.000

Tak terduga                                                                           Rp  50.000

————————————————————————————

Total                                                                                           Rp 515.000

Semoga bermanfaat. (Mbe)

About these ads

84 thoughts on “Berlibur ala Backpacker Ke Jogja

  1. Ama Ristiana berkata:

    Saya pernah, backpacker’an ke Jogja. It was the first time, my first experienced for backpacking. Saya cuma dua hari 1 malam aja. Berangkat dari Semarang pagi jam 7an, naik bus cuma 25 rebu, sampai terminal Jombor siang, lngsung cari penginapan di daerah sosrowijan karena gak kuat bawa tas yang berat.Siang nya jalan2 aja ke Malioboro, sampe malem, trus dilanjut ke alun2 selatan, naik becak 25rebu kalo gak salah. Malemnya langsung balik ke penginapan, tepar. Paginya ini yang saya sesalin, gak pernah pergi jauh naik bis, sekalinya pergi jauh, badan langsung sakit semua, walhasil saya bangun jam 10 pagi, teman saya pun turut menemani saya tidur, hahaa…, masih ada waktu untuk jalan2 cari oleh2, saya sempatkan muter2 malioboro lagi. sampe jam set3 langsung cari angkot ke Terminal jombor and back to Semarang. Nyesel banget, sbenernya pengen ke Pantai parang tritis , tapi kejauhan dan gak tau kudu naik apa, jdi kami gg kemana2. Mau nanya donk, kalo dari malioboro ke pantai parang tritis naik apa ya? tq

    Suka

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s